Diperbudak oleh Gender

Kita hidup di dunia di mana berita terkini kata-kata lebih berharga daripada tindakan. Kita hidup di dunia di mana riasan berbicara lebih dari jiwa. Kita hidup di dunia tanpa ruang lingkup kesalahan.
Ya, kita memang hidup di dunia yang dangkal ini.

Apa yang salah dengan orang? Bagaimana perasaan Anda ketika seseorang selalu mengomentari Anda, seseorang selalu mengatakan kepada Anda untuk menjadi sempurna, seseorang selalu mengolok-olok kekurangan Anda, kesalahan Anda?

Aku, menjadi seorang gadis tidak bisa memberimu sedikit gambaran tentang kehidupan yang kita lalui. Jangan memakai rok yang terlalu pendek karena Anda akan terlihat seperti pelacur. Oh, jangan memakai setelan salwar, Anda akan terlihat mengerikan. Jangan berkeliaran dengan laki-laki. Anda tahu apa yang orang tua kita katakan. Mereka mengatakan bahwa meskipun kami tahu bahwa tidak ada apa-apa di antara kalian berdua, tetapi apa yang akan dipikirkan masyarakat. Serius, “masyarakat”. Nah, itulah izin yang saya butuhkan untuk menjalani hidup saya. Orang-orang yang tidak ada hubungannya selain bergosip dan mengomel tentang orang-orang di sekitar mereka, itulah yang harus saya pedulikan sebelum berbicara dengan seseorang. Betulkah?

India memiliki penduduk sekitar 2,87 juta orang yang tidak menganut agama apapun yaitu 0,24% dari seluruh penduduk. Tapi iman apa yang sedang kita bicarakan?
Karena di sini, bahkan sampai hari ini wanita dibakar hidup-hidup setelah kematian suaminya. Hanya karena diyakini mereka akan bersatu dengan suaminya di surga

Aishwarya Rai Bachchan dan Abhishek Bachchan menikah pada 20 April 2007. Aishwarya adalah seorang Mangalik. Sebelum pernikahan mereka, pendeta merekomendasikan agar dia mengambil tindakan korektif untuk melawan Mangalik Dosha-nya. Aishwarya Rai Bachchan menikahi Pohon Peepal di Varanasi untuk menyingkirkan “Manglik Dosh”
Kedengarannya konyol, praktik ini masih lazim di banyak bagian negara kita. Orang-orang selama bertahun-tahun telah mempercayai takhayul ini tanpa penjelasan yang tepat. Mereka memiliki keyakinan buta dalam hal-hal seperti itu hanya karena masyarakat mengatakan demikian atau keluarga mereka telah mengikuti praktik yang sama selama berabad-abad

Mengapa? Dan kelompok orang yang paling dieksploitasi dalam hal ini adalah Wanita!

Mengapa hubungan wanita dengan Tuhan begitu transaksional – selalu meminta hal-hal yang tidak dapat dia miliki, selalu dibuat untuk menunggu, selalu bergantung pada murka yang kaku dan pantangan moral? Mengapa mereka diminta untuk mengorbankan sesuatu yang mereka cintai, merasa menyesal dan menyesal, membayar untuk memiliki mimpi dan keinginan? Mengapa mereka harus membungkuk ke belakang, bersujud di tanah yang dingin, minum air seni sapi dan menelan ramuan Ayurveda yang pahit untuk membantu pembuahan dan menyentuh kaki para Dewa?

Dengar, saya di sini bukan untuk menunjukkan seseorang, tetapi kita perlu mengubah cara berpikir kita. Kita perlu mengubah tindakan kita.

Kita harus berhenti menyuruh anak perempuan untuk duduk dengan kaki disilangkan tetapi sebaliknya mengajari anak laki-laki kita untuk tidak melihat ke atas rok mereka. Kita perlu mengajari anak laki-laki kita untuk menghormati wanita alih-alih mengajari anak perempuan kita untuk tunduk.

Leave a Reply

Your email address will not be published.