Sejarah Televisi

Televisi yang dikenal sebagai TV adalah teknologi yang memungkinkan transmisi siaran gerakan penuh ke penerima. Ini adalah perangkat yang digunakan untuk menonton siaran. Saat ini televisi ada di mana-mana di dunia barat dan semakin populer di negara-negara kurang berkembang. Diperkirakan bahwa pada pertengahan abad ke-21 setiap rumah akan memiliki setidaknya satu pesawat televisi, untuk berita elektronik lebih lengkapnya di Berita Elektronik Terbaru.

Ide penggunaan televisi untuk hiburan muncul belakangan dalam perkembangan teknologi. Penggunaan pertama TV lebih berguna untuk telepon, Alexander Graham Bell yang merupakan penemu telepon menciptakan telepon foto yang berfungsi pada tahun 1880. Ada sejumlah teknologi yang diuji dan dikembangkan pada akhir 1800-an seperti siaran radio, telepon, penggunaan listrik dan fotografi pribadi. TV bukanlah penemuan abad ke-20 dan butuh waktu lebih lama untuk berkembang.

Teknologi yang memungkinkan paling signifikan untuk televisi adalah tabung sinar katoda yang ditemukan pada tahun 1876. Ini menggunakan listrik yang dipaksa melalui tabung vakum untuk menghasilkan cahaya di bagian depan kaca. Pada tahun 1926, siaran pertama gambar jarak jauh terjadi di London. Itu dikreditkan ke John Logie Baird, seorang Skotlandia dan Charles Jenkins, seorang Amerika.

Siaran televisi pertama adalah dasar dibandingkan dengan era modern ini. Yang ada hanyalah tayangan slide bergerak dari figur tongkat atau foto. Namun itu membuktikan teknologi dan merupakan langkah penting dalam pengembangan gerak penuh. Sistem elektronik pertama dengan kamera gerak dan kemampuan siaran ditunjukkan oleh Philo Farnsworth pada tahun 1927.

Teknologi televisi terus berkembang seiring berjalannya waktu tetapi dengan kecepatan yang lambat. Bell Laboratories dan RCA secara aktif berinvestasi untuk mengembangkan sistem penyiaran dan penerimaan yang lengkap untuk keuntungan komersial. Terobosan pertama RCA adalah di New York pada tahun 1939 ketika berhasil menyiarkan pidato Presiden secara hitam putih, untuk lebih lengkapnya di Teknosional.

Perkembangan penuh TV dicegah karena Perang Dunia II meskipun ada siaran berita. Setelah perang, ada minat yang luar biasa terhadap televisi dari masyarakat yang sangat membutuhkan barang-barang baru.

Perkembangan besar kedua adalah pengenalan televisi berwarna pada tahun 1960-an. Itu adalah revolusi yang mengubah dunia dan penonton dapat melihat pertunjukan, dokumenter, musikal, dan siaran berita untuk pertama kalinya seolah-olah mereka ada di sana.

Dengan tersedianya televisi berwarna, hitam putih dengan cepat mulai menghilang. Dampak menonton TV mulai terasa. Kontribusi yang paling penting dari televisi untuk umat manusia adalah relatif mudah membawa orang-orang yang jauh bersama-sama menggunakan uplink satelit. Televisi kabel dan satelit dengan cepat memungkinkan jaringan untuk meningkatkan jangkauan mereka di seluruh dunia. Standar televisi definisi tinggi dengan lebih dari dua kali lipat jumlah saluran pada 1125 telah disetujui pada 1980-an. Masa depan TV mungkin sangat berbeda dari awal 90-an.

Leave a Reply

Your email address will not be published.